Pandemi COVID-19 Dorong Inovasi Teknologi Antimikroba

Pandemi COVID-19 Dorong Inovasi Teknologi Antimikroba

Posted on

Pasar Teknologi Antivirus dan Antimikroba 2023-2033 menerbitkan laporan riset baru-baru ini. Laporan tersebut berfokus pada aditif dan pelapis yang menawarkan perlindungan antimikroba berkelanjutan pada permukaan. Ini mencakup berbagai teknologi antimikroba utama, penggerak industri, dan aplikasi utama. Sementara perusahaan antimikroba terutama berfokus pada memerangi pandemi COVID-19 selama tiga tahun terakhir, masalah yang lebih besar seperti infeksi terkait perawatan kesehatan dan resistensi antimikroba sekali lagi menjadi terkenal.

Melalui penggunaan aditif dan pelapis antimikroba, permukaan yang dilindungi secara terus-menerus menghilangkan atau menetralisir mikroorganisme di latar belakang, bahkan di antara pembersihan. Logam antimikroba seperti perak, ketika tertanam dalam konsentrasi rendah, dapat memungkinkan permukaan untuk menghilangkan hingga 99,9% bakteri, jamur, dan virus saat bersentuhan. Laporan tersebut menyoroti beberapa teknologi antimikroba utama, termasuk perak, tembaga, seng, dan senyawa amonium kuaterner silan. Ini memberikan wawasan tentang perusahaan yang mengkomersialkan setiap teknologi melalui profil perusahaan berbasis wawancara.

Selain itu, laporan tersebut menampilkan sepuluh teknologi antimikroba lainnya, baik yang sudah dikomersialkan maupun dalam pengembangan. Ini termasuk bahan baru, metode inovatif untuk menstabilkan dan melokalisasi disinfektan tradisional, teknologi biomimetik seperti teknik pola permukaan, dan antimikroba yang berasal dari sumber alami seperti enzim, peptida, dan pewarna. Kategori terakhir telah mendapatkan minat yang signifikan sejak pandemi. Sekarang diketahui secara luas bahwa penggunaan logam antimikroba, dikombinasikan dengan faktor-faktor seperti pemberian resep yang berlebihan selama pandemi, berkontribusi terhadap munculnya bakteri yang kebal antimikroba.

Teknologi antimikroba menemukan aplikasi yang luas di berbagai industri, termasuk kesehatan, pangan dan pertanian, transportasi, konstruksi, kelautan, dan tekstil. Sementara fokus perusahaan selama tiga tahun terakhir terutama pada aplikasi antivirus, dengan pengembangan lini produk baru dan area bisnis yang berpusat pada kinerja antivirus, teknologi ini banyak digunakan untuk memperpanjang umur produk.

BACA JUGA  Mengenal Suara Baru yang Lebih Alami di Google Assistant: Eksplorasi Fitur Terbaru

Pasar Teknologi Antiviral dan Antimikroba 2023-2033, menawarkan tinjauan menyeluruh tentang industri antimikroba. Laporan tersebut mencakup bidang-bidang berikut:

  • Tinjauan industri teknologi antimikroba
  • Penggerak utama dan aplikasi utama dari teknologi antimikroba
  • Masalah lingkungan dan peraturan terkait dengan teknologi antimikroba
  • Analisis teknologi antimikroba utama, termasuk para pemain yang terlibat dan analisis SWOT
  • Bab yang didedikasikan untuk teknologi antivirus dan pelajaran yang dipetik untuk pandemi di masa depan
  • Analisis terhadap lebih dari 100 perusahaan, termasuk lebih dari 50 perusahaan yang berfokus pada teknologi antimikroba residual
sumber: www.idtechex.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *